Pengalaman di GOR Tolitoli

Ehehem langsung aja, dan bagi teman-teman cerita misteri, kejadian ini REAL gak ada rekayasa.

Saya Riosyn, Saya tinggal di Sulawesi Tengah tepatnya di kota Tolitoli. Kejadiannya belum lama kira-kira bulan Januari gak tau tanggal berapa (maaf lupa tepatnya) malam Minggu pukul 07:15 WITA. Saat itu saya pergi ke rumah pacar saya dengan mengendarai sepeda motor sebut aja namanya Dina (bukan nama sebenarnya) di kelurahan T****** (Bagi yang tinggal di kota Tolitoli pasti tau), saya dan Dina belum lama jadian. 

Sampai di rumahnya, saya langsung memberi salam pamit ke orang tuanya. Langsung kubawa dia ke tempat hiburan, makan, dan ngobrol macem-macemlah (biasalah anak muda). Gak terasa waktu udah menunjukkan pukul 10:10 WITA. Wah perlu dianter balik ni anak, karena sebelum pergi bapaknya udah mesen supaya jangan sampe lewat jam 11:00 anaknya harus diantar pulang. Taulah bokapnya itu seorang TNI wuiih.

Saya antar pulang pacarku ini ke kompleksnya. Aku mikir lebih baik melewati jalan alternatif dekat yaitu lewat belakang GOR karena saya takut terlambat mengantar pacar saya ini pulang (saya takut sama bapaknya hehehe). Saat perjalanan pulang biasa aja karena masih jam 10 masih rame. Tapi entah kenapa saat melewati belakang GOR suasana kok berubah jadi lain, sunyi sepi karena hanya saya yang melewati ini jalan.

"Ih kok lewat jalan ini sih", kata pacarku tiba-tiba. "Supaya cepat sampe. Kan aku harus nepati janji ama bapak kamu" kata saya. Entah kenapa perasaan jadi gak enak saat melewati jalan ini. Tapi tidak lama kemudian rupanya ada motor dari belakang langsung melewati kami dan berada di depan kami. Saya pikir baguslah ada orang lain, dan kalo saya liat yang mengendarai motor itu seorang bapak-bapak dan ada ibu-ibu (saya pikir itu sepasang suami istri). Tapi kalo aku perhatikan kok ada yang aneh, ni orang apa bukan yah, soalnya ibu-ibu di belakang dandanannya aneh, pake baju putih yang panjang amat sampe kakinya gak keliatan, rambutnya panjang amat lagi, baru kepala menunduk ke bawah.

Wah saya buang jauh-jauh pikiran yang aneh dari otak saya dan saya gak nyeritain sama pacar saya, nanti dianya takut. Belum lama mikir, saya liat lagi ke ibu itu. ASTAGFIRRULLAH hampir copot rasanya jantung saya, ibu itu gak nunduk lagi tapi dia melihat ke arah kami. Sontak pacar saya juga ngeliat dan pacar saya meluk saya kenceng dan erat banget. Gimana kami gak takut, wajah ibu itu ancur banget dan berdarah sambil senyum menyeringai ke arah kami lagi.

Saya dzikir aja dalam hati unuk menenangkan diri saya, kalo saya gak tenang nih motor bisa oleng dan kami bisa jatoh. Dan saya pikir kalo jatuh juga nggak papa deh saya yang luka-luka, asal jangan pacar saya yang lecet, bisa-bisa saya di SMACKDOWN!! ama bapaknya, hehe cukup basa basinya.

Jujur saat itu saya takut sekali sampe tangan saya gemetaran dan saya merasa enak juga sih soalnya ada yang berasa banget di belakang kayak di pijit2 gitu (gak usah di bahas deh terlalu panjang yah takutnya jalur ceritanya malah mengarah ke arah lain hehehe). Nggak tau berapa lama bapak yang mengendarai motor itu menuju ke arah lain. Syukur-syukur pergi deh jauh sana kata saya dalam hati.

Sampe di teras rumahnya saya liat jam 10:54 WITA, untung gak terlambat. Pas sampe, pacar saya langsung ngeloyor aja masuk rumahnya lagi. Papanya langsung keluar rumah "Wah Bagus yo kamu nepatin waktu, lain kali harus begini seterusnya. Terimakasih, hati-hati yah" kata bapaknya. "Sama-sama om, misi om", langsung aja saya ngebut ampe rumah saya, karena perasaan takut saya sudah agak berkurang.

Sekian cerita dari saya, maaf kalo jelek gak bagus gak nyambung alurnya jelek terlalu bertele-tele mohon maaf, karena saya hanya manusia biasa yang masih belajar nulis cerita.

TERIMA KASIH

Poskan Komentar